Kisah 3 Pemuda yang Doyan Bermain #Saham Sejak Remaja!, Ini yang Mereka Dapatkan





Investasi saham memang tidak pandang usia. Semua orang dapat melakukannya asal memiliki kemampuan dan pengetahuan yang cukup. Contohnya saja 3 orang pemuda ini, yang telah bermain saham sejak usia dini.

Tahun-tahun 2015 memang cukup sulit bagi perekonomian eropa. Akibat harga minyak yang melemah, perlambatan ekonomi China memburuk dan U.S. Federal Reserve, pasar bergejolak ke kiri dan kanan. Terutama investor baru, banyak yang ‘terpukul’ oleh hal ini.

Menurut Openfolio, sebuah platform yang memungkinkan pengguna membandingkan portofolio saham dan kinerjanya antara satu dengan yang lainya, mengungkapkan bahwa salah satu masalah yang sering mereka lakukan adalah investasi yang mereka lakukan tidak cukup beragam. Pada tahun 2015, sekitar 57% investor di bawah 25 tahun hanya memiliki saham tunggal dalam portofolio mereka. Itu berarti lebih rentan terhadap penurunan stok tunggal yang dramatis tanpa ada orang lain yang bisa ‘menenggelamkan’ jatuhnya.

Ya, begitulah seluk beluknya berinvestasi, perlu pengalaman dan pengetahuan yang cukup memadai agar mendapatkan keberhasilan. Tanpa hal itu, investor menjadi lebih dekat dengan kerugian. Tapi, bukan untuk ditakuti, melainkan sebagai peringatan agar terus belajar dan belajar, seperti 3 pemuda ini. Mereka juga kadang diuntungkan, kadang rugi, dan kadang merangkak naik lagi.

Justin Brosseau: Jangan terlalu emosional

Kisah singkat pemain saham muda

Justin Brosseau di i2.cdn.turner.com

Kisah pertama datang dari seorang pemuda yang memulai bisnis jual-beli saham sejak masih berusia 16 tahun. Justin Brosseau sebenarnya telah membuka akunnya pada saat ia berusia 15 tahun, tetapi pada tahun berikutnya ia mumutuskan untuk berinvestasi sebesar $650 dollar, yang merupakan tabungan hidupnya untuk membeli saham: Citi (C), GE (GE) dan United Airlines (UAL).

Kemudian, tahun 2009, Justin terhitung mendapatkan pengembalian hampir 250% dari total dana yang ia investasikan, sebelum dia lulus dari Universitas Miami pada musim semi lalu. Dengan kata lain, sementara teman-temannya menghabiskan uang, dia menghasilkan sekitar $ 1.600.

Pada usianya yang ke 23, ia mendapati keadaan paling tidak stabil sejak ia mulai memetik saham selama masa remajanya enam tahun yang lalu. Dia mendapati kerugian yang signifikan dari investasinya di ETF minyak. Waktu itu dia berasumsi bahwa harga minyak akan turun pada $36 per barel dan naik. Tetapi, mereka pulih sedikit sepanjang tahun dan kemudian kembali melayang turun ke bawah $35 per barel, yang merupakan tingkt terendah sejak krisis keuangan. Saat ini portofolionya berharga $ 12.300, tepatnya bulan maret.

“Saya menikmati mengambil risiko,” kata Justin, “Saya tidak akan pernah berhenti berinvestasi, selalu ada cara untuk menang, saya hanya ingin menjadi orang itu untuk mengetahuinya.”

Tetapi, dengan keteguhan hati, akhir tahun 2015 itu, justin mendapatkan keuntungan. Untung dia lebih terdiversifikasi dibanding rekan sejawatnya. Tidak seperti pedagang seusianya, Brosseau memiliki 14 saham. Rekening brokernya yang berharga $12.300 tersebut merangkak naik menjadi $17.500.

Brandon Fleisher: Jangan bertindak terlalu impulsif

Kisah singkat pemain saham muda

Brandon Fleisher di i2.cdn.turner.com

Seorang investor berusia 18 tahun dengan portofolio tiga saham senilai sekitar $ 144.000, Fleischer mendapatkan kerugian $ 30.000 atas sahamnya di Lumber Liquidators. Dia menjauhi kontroversi dan melihat fundamental Lumber Liquidators masih kuat, ia berpikir perusahaan tersebut akan bangkit kembali. Namun itu belum terjadi, sepanjang tahun Liquidators Lumber turun 73%. Kemudian dia menyadari bahwa dia bertindak terlalu impulsif.

“Ini mengajari saya sebuah pelajaran besar – jangan berinvestasi di perusahaan yang memiliki terlalu banyak kontroversi di sekitar mereka,” kata Fleischer, seorang mahasiswa baru di Ryerson College di Toronto.

Meski begitu, brandon juga memiliki taruhan besar tahun itu, saham penny seperti Inuvo, perusahaan penerbitan digital, terbukti memberikan keuntungan yang cukup besar. Setengah portofolionya ada di Inuvo (INUV) dan stoknya naik lebih dari 100% tahun itu. Fleischer mengatakan, portofolionya telah berlipat ganda tahun ini.

Ryan Cutter: Jangan panik saat pasar terjun

Kisah singkat pemain saham muda

Ryan Cutter di i2.cdn.turner.com

Cutter menginvestasikan ribuan dollar di Kinder Morgan, sebuah perusahaan infrastruktur energi. Dengan harga minya yang harus diinjeksikan sepanjang tahun, Cutter memiliki $ 8.900 di perusahaan tersebut, dan kehilangan sekitar sepertiga dari investasinya.

“Saya terbakar sangat buruk,” kata Cutter, 24, yang portofolionya saat itu bernilai sekitar $ 50.000.

Cutter adalah seorang mahasiswa MBA di University of Indiana. Akibat kejian yang ia alami, Ryan menyadari bahwa ia masih perlu banyak belajar. Ia mencari buku dan mempelajari semuanya. Dia juga mengatakan perusahaan riset telah menjadi kunci sukses di bagian akhir tahun ini.

Ryan kemudian mendapatkan keuntungan besar atas pembeliannya di Chevron (CVX) dan Disney (DIS). Dia juga mengalihkan beberapa portofolionya ke luar negeri karena saham A.S.. Portofolio Cutter berakhir tahun ini sedikit positif katanya.

“Itu adalah tahun yang paling saya pelajari,” kata Cutter. “Berada dalam warna hijau – saya menganggap itu sebagai kemenangan moral.”

Referensi:
Patrick Gillespie di money.cnn.com
Rob Wile di fusion.kinja.com



You may also like...